Dian Sastro dan Wirausaha Muda Mandiri

dian-satro-beritaseni

Baru-baru ini saya kembali bertemu dengan Dian Sastro, kali ini di acara Wirausaha Muda Mandiri. Yup, Dian memang merupakan Duta WMM dari Bank Mandiri. Sungguh beruntung kaum muda sekarang ini, karena makin banyak program yang memberi apresiasi kepada para pengusaha muda.

Suatu pijakan baru untuk seorang Dian Sastro yang saat ini sangat kuat di domain film. Domain entrepreneur bisa jadi akan memperkuat posisi Dian sebagai selebriti papan atas. Dari Dian saya jadi tau bahwa di Indonesia baru ada 0,18 Persen pengusaha, jumlah yang sangat kecil dan masih memiliki kesempatan untuk berkembang pesat.

Penghargaan WMM diberikan sehingga menjadi role model sebagai upaya memberi semangat dan memacu para kaum muda Indonesia untuk juga menjadi pengusaha. Selain itu program televisi di Metro TV setiap minggu jam 10 pagi ini juga memuat profile pemenang dan pengusaha muda lainnya, termasuk saya 😉

Di shooting tersebut, Dian selalu ditemani oleh Pak Rhenald Kasali dan tentunya Ibu Nina dari Bank Mandiri. Seru banget ngobrol dengan mereka soal entrepreneurship. Sayang waktu tayangnya hanya 30 menit 😉 padahal ngobrol off screen nya seru-seru lho.

Saya sendiri terbilang cukup lama bekerja untuk orang, selama 14 tahun. Saya mengambil langkah panjang sebagai profesional, lalu menjadi intra-preneur dan baru terakhir di tahun 2007 barulah saya berani mendirikan OMG Creative Consulting bersama Sumardy.

Mungkin kalau program-program seperti WMM ini banyak sejak 5 tahun yang lalu saya sudah ‘berani’ jadi entrepreneur 🙂

Foto bersama Ibu Nina dan Pak Rhenald sesuai shooting WMM
Foto bersama Ibu Nina dan Pak Rhenald seusai shooting WMM

150 Comments

  1. Selama ini aku cuma bisa ngeliat mas Yoris di tv utk memberikan inspirasi kpd pemirsa di rmh.Aku berharap suatu saat bisa ngeliat Mas Yoris langsung di workshop.kasih tau ke email aku ya mas kalo ada workshop.Oke Mas Yoris?!

    1. Oke Sopia… yang paling dekat aku kasih short presentation di Surabaya untuk acara Pecha Kucha…

      Kalau Sopia ada account facebook, bisa join Pages yang Yoris Sebastian, setiap ada public workshop pasti aku kabarin di Pages.

  2. Duh itu sih jauh bgttt…bukan deket!kalo ada kasih tau yg di sudirman aja deh soalnya kebetulan aku kerja di kawasan sudiman.Oke Mas Yoris?!

  3. Halo, Mas…
    Saya lagi butuh pencerahan nih, Mas. Menurut Mas Yoris, apa yang harus kita perbuat kalau kita dihadapin sama orang tua yang terlalu membebaskan kita (yang bikin kita terombang-ambing dalam keraguan, hehe…) dan orang tua yang terlalu ngekang keinginan-keinginan kita?
    Tolong dibalas ya, Mas…

    Thanks!

    1. Kalau punya orang tua yang terlalu membebaskan kita, enak dong artinya kita belajar bertanggung jawab dengan decision kita sendiri. cari referensi yang banyak sehingga tidak ragu mengambil keputusan. misalnya beli buku soal minat yang akan kita ambil, tanya orang2 yang bisa dipercaya lalu pikirkan baik2 sebelum mengambil keputusan.

      Untuk orang tua yang terlalu mengekang keinginan2 kita, coba tunjukkan dengan prestasi prestasi kecil di sekolah, kasih mereka buku2 yang menunjukkan bahwa sekarang jamannya kita sekolah atau bekerja sesuai passion kita, coba liat kick andy episode lentera jiwa atau ke http://www.lenterajiwa.com trus bisa juga ajak ortu nonton Garuda di Dadaku bagus tuh untuk membuka mata ortu yang otoriter mengekang keinginan2 kita.

  4. Thanx udah sempat dibalas.

    Ada satu hal lagi, Mas…
    Kalau misalkan kita dilahirkan di dalam kondisi keluarga yang kurang baik, bukan ke masalah finansial tapi lebih ke dalam keluarga yang kurang harmonis (kedekatan antara orang tua dan anak yang memang tidak baik), gmn tuh, Mas?

    Soalnya byk fakta di depan mata Saya sendiri di mana tmn2 Saya yang memang lingkungan keluarganya ‘kurang’ baik, malah hidupnya acak2an.

    Sayang sekali, Saya pikir…

    Saya ingin dengar pendapat Mas Yoris ttg hal ini.

    Makasih banyak, Mas!

    1. Wah kalau soal itu saya kurang paham yang Listya… Walau saya ada juga teman yang hubungan dgn orang tua dengan dia kurang baik namun dia bisa juga sukses.

      Jadi kalau di rumah kurang harmonis, coba cari temen2 yang bikin balance hidup kita sehingga harmonis juga…

  5. mas yoris….

    terima kasih kemarin saya ikut work shop mas..

    oia mas..sebetulnya saya hanya kurang motivasi…

    jujur kepala ini masih buntu untuk berwirausaha…

    masih belum ke buka pikiran nya…

    bagaimana ini mas??

    oia kalau boleh bagaiman saya bisa dapat slide yang mas buat work shop di UNS solo kemrin??

    1. Hi Gunawan, tidak semua orang memang punya passion sebagai entrepreneur. It’s okay menjadi karyawan, asal karyawan yang produktif dan kreatif.

      Untuk slide yang kemarin, karena filenya besar bisa di copy ke panitia ALCOFE 2009

  6. Dear mas yorris…

    mas aq mau minta arahan nih…
    aq aRie 24 thn, tinggal di Pekanbaru-Riau..
    sekarang aq lg merintis Brand Marketing Solutions utk di sini…
    aq punya lumayan ide2 unik untuk marketing (nyontek dikit OMGconsulinting) tp aq ga pny link disini…
    ada saran mas??
    gmn caranya memajukan bisnis qu ini??

    tq mas…

    1. caranya adalah membuat terobosan2… Arie harus bikin terobosan marketing sehingga diliput oleh media lokal… tapi IMHO sebaiknya sesuatu yang out of the box namun tidak sekedar out of the box tapi juga di eksekusi inside the box… jadi harus relevan… jangan asal cari sensasi saja…

      goodluck!!!

      1. ok mas…

        aq coba…tp mengenai link untuk mulai mengajukan penawaran yang harus saya lakukan agar calon clien saya ini tertarik dan akhirnya mau bekerja sama seperti apa tipsnya mas??

        sebagai catatan saya belum punya link ke product atau company..

        gmn mas??

        tq mas…

  7. hi mas entah knp aku msh blm merasa comfortable dgn pekerjaan ku sbg auditor pdhal posisi ini lbh baik dr posisi pkerjaan ku sblmnya.aku mndpt byk pengalaman unik n seru dr pekerjaan ku sbg auditor apalagi kalo tugas k luar kota.smw keperluan slm di luar kota ditanggung n d layani dgn baik oleh clien.

    1. Hi Cinta… wah seru dong kalo sering pergi ke luar kota… mirip seperti saya yang sering kasih seminar dan workshop ke daerah… bisa sekalian wisata kuliner dong 😉

      Kalau boleh tau passion kamu tuh apa aja? Mungkin nggak sekalian disalurkan sambil bekerja sebagai auditor?

  8. emg ada enaknya sih jd auditor.Aku rs mas sbg konsltan jg sama spt aku.Kl lg tugas klwr kota,kt pasti d ksh fasilitas n srvice yg oke bgt oleh klien.Intinya aku ga prlu jd mnjer ato direktur untuk bs menikmati fasilitas service yg sama kyk mrk.Krn kalo dir ato mnjr persh ada acara kt pasti d undang jg.sbg kalangan kls atas mrk pasti gengsi dong kalo cm bawa kt mkn mlm d tmpt makan biasa.pasti serba vip.nton bola jg kita d beliin tiket vip.Hotel vip.Smwnya gratis.Ga pake byr n serba reimbursed kl misnya ada brg yg kt beli pake duit kt.cape kerja kt bs mnta SPA.ASYIK kan mas kelihatannya.Tp AKU kok ga comfort ya mas.Mungkin tmen aku brpkr aku gila.”Dah Enak kok krjanya tp kok ga betah jd auditor?msh ada byk org yg pngen jd auditor.ga gampang loh jd auditor.Tesnya aja byk n sulit.”
    Mas tanya passion aku apa?Aku tuh suka bgt nulis.aku pengen jd penulis nvl yg bisa menginspirasi lwt krya2ku.ide d kplku dah byk.Bahkan aku bs bkn 3 cerita sklgus tp krn terbebani dgn pkrjaanku aku tuh jd mles bgt mau ngapa2in.Siapa sih mas yg ga bete kl ada data yg kt pnta tp entah kmn tuh org persh nyimpennya.n itu amat sgt mnghmbt krj audtr.Bs darah tinggipula kalo persh yg di audit tuh sistem akuntansinya msh brantakan n kacau.kl udh emosi wah gwt mas,mnjerpun bs kt omelin tuk membenahi smw yg ga beres.
    LHO kok aku jd crhat ya???Maaf ya mas.
    Mas yoris bner bgt.Kt itu emg msti krja sesuai passion kt.krja walaupun gajinya kcl ato pun t.jwbnya brt pasti ga akn jd soal kalo kt emg suka ama pkrjaan itu.kt bs stls ht kerjanya bahkan hslnya jg max.Iya kan,Mas?
    Bs d blg aku adl org yg ga mmpu klwr dr COMFORT ZONE.D tmbh lg org tuaku yg bangga bgt aku jd auditor.Gmn dong mas.Aku hrs ikut lentera jiwaku yg blm jls masa depannya ato aku tetap dg posisiku yg skrg yg udh jls ms dpnnya?
    OH ya Mas horeee minggu ini aku akan plg k jkt.sneng bgt deh kerjaan yg d sini dah beres.OH iya aku ada cerita lucu n mungkin akn jd knangan tak trlupakan.AKU d juluki miss sendal jpt ma tmenku gara2 ke Hotel pake sndl jpt???malah makan bareng dir pershnya pula.waduh malu bgt.Itu gara2 aku lupa gnti sndal saat klwr ruangan krj.dan baru sadar ktk mau turun dr mobil.Aku berteriak panik smentara yg lainya pd ketawa.Tp untunglah aku bisa masuk hotel.Tdnya aku smpet mnta org persh tuk mnjd penjmn agar aku bs ttp masuk hotel dg pake sndal jpt.

    1. Halo Cinta…. it’s good that you enjoyed your job as auditor. Sekarang sebenarnya bagaimana men-disiplinkan diri membagi waktu antara kerja sehari-hari sebagai auditor dan punya waktu luang untuk menulis novel sesuai with your passion. Karena if you really passionate with writing… harusnya pasti bisa menemukan waktu untuk menulis. At least bikin 1 novel dulu yang menurut kamu paling bagus dan kirim ke publisher2.

      Bisa juga kamu mulai dengan bikin novel pendek di blog. Banyak penulis terkenal yang mulai dengan membuat cerpen bersambung di blog. Apalagi sekarang blog kan bisa di share ke Facebook juga.

      At least keep on creating opportunity. Jangan lepaskan pekerjaan auditor kalau novelnya belum meledak.
      Kalau novelnya sudah meledak, saya yakin orang tua juga akan bangga. Baru berani tinggalkan pekerjaan auditor 😉

    1. Dear Arie…

      Orang ada yang punya banyak passion dan ada juga yang belum menemukan passion mereka.
      Passion adalah sesuatu yang kita kerjakan and you enjoy the most.

      List of the work yang saking sukanya kita kerjakan, sampai kita tidak merasa seperti kerja.

      Bulan maret besok akan terbit buku milik Rene Suhardono… mengupas soal passion… semoga bisa membantu menemukan passion mu.

  9. mas yoris, salam kenal, sy mahasiswa asal KalBar, mas.. skali2 mampir ke KalBar dong, kami disi juga butuh seorang inspirator agar bisa trus berkratifitas seperti mas yoris…

    1. Hi Rahmat… iya pengen sekali ke Kalbar… kemarin baru saja dari Pontianak… diundang sama UNTAN dan Telkomsel… mudah2an nanti ada kesempatan ke Kalbar ya…

  10. dear mas yoris

    perkenalkan nama saya dian, langsung aja yah.. apabila saya ingin mengundang mas yoris untyuk menjadi narasumber di acara seminar / workshop kami tentany entrepreneur diaman saya bisa menghubungi anda.
    terima kasih

  11. saLam kenaL mas Yoris..

    aku sangat terkesan dan terinspirasi dengan ide dan usaha kerja mas yoris sehingga bisa menjadi salah satu Young on the top indonesia dan asia

    aku mau bertanya nii..

    1. bagaimana langkah awal kita untuk mengembangkan ide kreatif pada diri kita sehingga kita dapat menghasilkan inovasi yg terbaik..

    2.Bagaimana caranya untuk melihat peluang bakat dan potensi diri kita untuk menjadi orang sukses dalam bidang yang mungkin tidak pernah kita fikirkan sebelumnya??

    terima kasih mas…

    1. Thank you Afni…

      1. Langkah2 details ada di buku saya Creative Junkies… semua rahasia saya sehingga bisa menjadi sosok yang kreatif… ada disana…

      2. List down semua hal yang kita sukai…. lalu liat mana yang belum banyak saingannya… orang sukses kebanyakan melakukan sesuai Passion mereka

  12. Mas Yoris makasih atas semua sarannya krn kalo dipikir-pikir emang bener apa kata mas Yoris. Setelah aku ikuti saran mas Yoris utk disiplin ma waktu akhirnya aku bisa nyelesain juga novelku yg tertunda. Tp mas, gimana caranya ya agar novel aku bisa diterbitkan oleh penerbit. Aku ga tahu hrs contact kemana ato mengajukan novel aku kemana krn aku ga tahu no telp penerbit yg bisa dihubungi n alamat pastinya di mana. Sungguh mas aku ingin sekali karya yg aku buat dg segenap hati dan jiwaku ini bisa diterbitkan dan dibaca oleh semua orang. Aku harap mas Yoris bisa bantu aku n makasih juga udah mau ngeluangin waktu untuk baca n bls semua sharing aku. itu semua amat bermanfaat untuk aku. Tentunya saran2 mas yang baik aku ikuti loh !

  13. Salam Kenal,
    Saya menemukan sosok Yoris Sebastian tepat pada saat saya terombang ambing di gerbang pembatas antara jiwa seorang mahasiswa yang sebelumnya full aktivitas kemahasiswaan dengan sosok pribadi yang sedang beranjak dewasa.
    Kaya’nya m,ang ungkapan bagai menemukan oase di tengah gurun gak terlalu berlebih jika saya sampaikan, karena pada nyatanya seperti itu.
    Saya lahir dari keluarga pengusaha, tapi sama sekali g tertarik dengan usaha yang Papa saya geluti. Jiwa saya adalah EO. Karena kebetulan juga kuliah di PR, beberapa kali saya sempat mendirikan EO kecil2an dengan teman kuliah. Hasilnya? Lumayang…lumayan bisa mendatangkan dan membuat seorang Bupatai di Jwa Timur mengACC program kerja kami dan menjadi sponsor tunggal atas nama pemerintah daerah.
    Namun, karena kesibukan yang semakin beragam diantara teman2, akhirnya kami “berpisah”.
    Sekarang, saya sedang berfikir, bagaimana saya dapat mendirikan kembali EO yang sempat pingsan (karena saya yakin belum mati,jiwa itu masih hidup dalam diri saya)dengan kekuatan penuh? Minimal dalam hal semnagt yang terkaunter dengan adanya teman-teman semisi dan sevisi.
    Dimana strat terbaik untuk saya Mas?
    Mohon masih dengan keikhlasan dan kerendahatian yang sama, Mas bisa menjawab pesan ini.

    Terimakasih,
    Dari Sosok yang segera mengikuti jejakmu (semoga 🙂

    1. Hello Sisil…

      Yang pasti seperti lagu Nugie… Lentera Jiwa… listen to your heart… follow your passion and be creative to make your dreams comes true…

      Jadi kumpulkan orang2 yang memang punya passion ke EO… lalu banyak baca soal business EO…. Sayang memang belum ada buku yang bagus soal event management maupun event organizer…

      Step2 lain bisa di baca di buku saya Creative Junkies… tapi yang paling penting adalah Lentera Jiwa… apakah EO adalah sesuatu yang kamu suka sekali? Sampai sering kelupaan waktu kalau ngerjain EO?

      Good luck!

  14. salam,
    halo mas yoris!
    jujur baru beberapa minggu lalu saya baca bukunya dari seorang temen dari salah satu perkumpulan creativepreneurship alumni kampus kami,meski program2 mas yoris sudah saya dengar sejak bertahun- tahun lalu,heheheh
    hebat & menginspirasi!
    yap!buku dan cara2 mas yoris untuk selalu berusaha kreatif,menginsprasi saya dan teman2!
    saya lebih banyak menerapkan cara2 tersebut,mencatat ide2 yang muncul,mencoba melihat dari angle yang berbeda dari setiap masalah dan banyak hal lainnya.
    Saya sudah 3 tahun ini mengucapkan selamat tinggal untuk menjadi karyawan,dan mendirikan (yang semoga menjadi besar) biro 3D visual untuk proyek2 properti dan furnishing.
    Dan buku mas cukup membantu dan memberi jalan keluar ,hingga saya bisa mengkoreksi banyak kekurangan saya!heheh
    sukses terus mas!
    semoga wirausahawan muda terus berkembang di Indonesia,jangan lupa kalo ke surabaya bisa mampir,hehehehh
    salam,thanks!

    1. Hi Dirga… Good to hear that… senang mendengar buku saya bisa memberi inspirasi positif buat Dirga dan teman2 di Surabaya.

      Stay in touch ya… kabarin kalau sudah mulai mencetak kesuksesan kecil karena kreatif 🙂

  15. mas yoris itu orang yang ngga pernah pelit sama ilmu, selalu mau men-share apa yang dia ketahuinya. selalu bisa menjelaskan dengan alasan2nya. selalu menanggapi dg baik orang yang ingin share dengan beliau. diam2 aku banyak belajar darinya. sukses selalu yang mas, aku suka sekali dengan bukunya, inspiratif. tijah -ex trax magz

    1. Hi Tijah 🙂

      Sekarang dimana? Glad to hear again from you 🙂 Jadi sudah baca buku Creative Junkies ya… 🙂

  16. bagaimana ya seorang yang dulu bekerja pernah dipecat bisa timbul percaya diri lagi, untuk bekerja lagi sebaik baiknya ………

    thzzz uuuuu

    1. Think positive… anggap pemecatan tersebut sebagai batu loncatan untuk sesuatu yang lebih baik dan lebih besar. contohnya Bebek Yogi… itu kepunyaan producer MTV yang mempergunakan pesangon dari MTV Indonesia. Dia membuat bebek kesukaannya yang waktu itu hanya bisa dibeli di surabaya 🙂 Sekarang yogi udah punya Bebek Goreng Yogi trus Puyuh Goreng Yogi 🙂

  17. Hai Yoris, sy Oma,usia 61 thn,suka dengar anak muda yg hebat. Jadi pengen muda lg :~P. Kmrn bc Kompas Kita, trus nonton di TVB, jd ngefans kamu ..he eh. Bli bukumu, baca, baru sampe chapter 1, kusudah dpt inspirasi dr bukumu. Kebetulan br buat proposal nih, jd kreativitasku keluar..xixixi.Kebetulan aku anggota Yysan sekolah SMP/SMA, apakah kamu mau kuundang ke Semarang ??Tuk membri inspirasi ke adik2mu ? Please japri ya. Thanks beratz, cucuku… sukses buatmu. GBU

    1. Wah terima kasih Oma… luar biasa… hebat sekali Oma juga baca buku Creative Junkies 🙂 Tapi kreativitas itu memang tidak mengenal usia sih… 🙂 tentunya kalau jadwal ada, saya senang sekali bisa ke Semarang.

  18. Salam kenal mas yoris, Saya adalah seorang ayah dari 3 anak dan 1 istri sejak muda sampai sekarang saya tidak pernah mengenal dunia karyawan atau pekerja, yang saya geluti selama ini adalah wirausaha, jatuh bangun dalam usaha bagi saya hal biasa sudah bermacam macam usaha pernah saya coba dan kegagalan kegagalan sudah saya alami tapi itu tidak membuat saya putus asa , alhamdulilah saat ini usaha itu sudah membuahkan hasil yang lumayan, sejak dini saya sudah mengenalkan dunia usaha kepada anak anak saya, anak saya yang pertama sudah duduk dikuliah semester pertama dan dia saat ini sedang menggeluti usaha sambil kuliah, usaha nya ini di mulai sejak bangku sma dan alhamdulilah saat ini masih berjalan, saya rasa pengenalan dunia wirausaha harus di masukan ke kurikulum sekolah sejak dini sehingga anak anak kita ketika ditanya cita citanya apa, mereka akan terarah menjadi seorang pengusaha.

Leave a Reply to adit Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.